Kompetensi

Latihan

Tes


Tim


Dilihat: 133609
Diunduh: 4396

 

Perbedaan perspektif antara golongan tua dan golongan muda sekitar proklamasi.

 

Berita kekalahan Jepang terhadap Sekutu diketahui oleh kalangan pemuda bangsa Indonesia di Bandung melalui berita siaran radio BBC (British Broadcasting Corporation) di London. Setelah mengetahui Jepang menyerah kepada Sekutu, para pemuda segera menemui Bung Karno dan Bung Hatta di jalan Pegangaan Timur No. 56 Jakarta (sekarang jalan Proklamasi, Jakarta). Dalam pertemuan itu, Sutan Syahrir sebagai juru bicara para pemuda meminta agar Bung Karno dan Bung Hatta segera memproklamasikan kemerdekaan Indonesia lepas dari campur tangan Jepang. Bung Karno tidak menyetujui usul para pemuda karena proklamasi kemerdekaan perlu dibicarakan dahulu dalam rapat PPKI (Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia).
 
Rumah kediaman Bung Karno,
JL. Pegangsaan Timur, No.56. Jakarta
 Sumber : 30 Tahun Indonesia Merdeka
 
Para pemuda menolak pendapat Bung Karno. Para pemuda tidak menginginkan kemerdekaan Indonesia dianggap sebagai hadiah Jepang.
 
Para pemuda karena belum berhasil membujuk Bung Karno, pada tanggal 15 Agustus 1945, pukul 20.00 WIB kembali mengadakan rapat di Lembaga Bakteriologi di jalan Pegangsaan Timur, Jakarta (sekarang; Fakultas Kesehatan Mayarakat UI) dengan dipimpin oleh Chaerul Saleh
 
Sutan Syahrir
Sumber: 30 tahun Indonesia Merdeka
Sukarni
Sumber: 30 tahun Indonesia Merdeka
Wikana
Sumber: 30 tahun Indonesia Merdeka
Ahmad Subarjo
Sumber: 30 tahun Indonesia Merdeka
Ir. Sukarno
Sumber: 30 tahun Indonesia Merdeka
Mohammad Hatta
 Sumber: 30 tahun Indonesia Merdeka
 
Sesuai keputusan rapat, sekitar pukul 22.00 WIB, Wikana dan Darwis menemui Bung Karno dikediamannya di jalan Pegangsaan Timur No, 56 Jakarta. Pada pertemuan tersebut Wikana menyampaikan bahwa rapat telah menentukan kemerdekaan harus segera diproklamasikan oleh Sukarno pada tanggal 16 gustus 1945. permintaan dan tuntutan golongan muda ditolak Bung Karno, sebab masalah proklamasi kemerdekaan baru akan dibicarakan dalam rapat PPKI tanggal 18 Agustus 1945. 
 
Asrama Baperpi
Sumber : 30 Tahun Indonesia Merdeka